HTTP Status[404] Errno [0]

Minimarket di Makassar Segera Dibatasi

31 January 2013 00:59
Minimarket di Makassar Segera Dibatasi
Illustrasi
  • share facebook - suara.com
  • share twitter - suara.com
  • share google plus - suara.com
Illustrasi

Illustrasi

BugisPos — Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kota Makassar akan menyetujui regulasi pembatasan mini market yang menjamur di sejumlah titik kota.
“Kalau DPRD Makassar nantinya membuat Peraturan Daerah terkait pembatasan mini market, kami pasti setujui karena telah mendapat sorotan dari masyarakat luas,” kata Sekretaris Disperindag Makassar, Suwiknyo, Rabu 30/1/13

Ia menyatakan, pihaknya telah mendapatkan surat panggilan dari DPRD Makassar Komisi B Bidang Perekonomian pada 5 Februari 2013 terkait klarifikasi sejumlah mini market diantaranya Alfamart, Alfamidi, dan Indomaret dan lainnya.

“Kami masih menunggu keputusan dari DPRD dan Dinas Tata Ruang dan Bangunan (DTRB) Makassar terkait Izin Mendirikan Bangunan dan akan disingkronkan. Salah satu syarat mendirikan minimarket harus ada IMB-nya,” sebutnya.

Menurutnya, dengan melihat IMB mini market tersebut, Disperindag Makassar dapat mengetahui IMB, apakah izin usaha rumahan, pasar tradisional atau minimarket,

“Dari IMB mereka dapat kita ketahui izin usaha apa yang diajukan. Bukan hanya IMB saja, tetapi harus disertai izin dari kecamatan,” ungkapnya.

Untuk itu, tambah Suwiknyo pihaknya setuju jika sudah saatnya perlu ada regulasi tentang izin pasar modern seperti minimarket,

“Perlu ada regulasi yang jelas. Saya setuju jika legislatif dan eksekutif membuat Izin Usaha Toko Modern (IUTM) seperti yang ada di Surabaya dan Bekasi,” harapnya,

Selama ini di Makassar, lanjutnya, belum ada Peraturan Daerah (Perda) maupun Peraturan Wali Kota (Perwali) dalam pemberian Ijin Usaha Toko Modern (IUTM).

“Bila ada IUTM maka izin yang diberikan bisa diklasifikasikan tentang usaha toko. Karena selama ini hanya ada izin pasar modern saja masih belum jelas,” katanya seperti dirilis Antara

Sebelumnya Aliansi Pemerhati Pasar Tradisional telah melakukan demonstrasi di Kantor Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Makassar terkait menjamurnya pasar modern yang ada di kota Makassar.

Ketua Komisi B DPRD Makassar Irwan menyebutkan, pihaknya akan menindaklanjuti laporan dan aspirasi mahasiswa tersebut dan berjanji akan ada pertemuan dengan instansi terkait. Sekaligus membahas regulasi pembatasan mini market.

Berdasarkan data Disperindag Kota Makassar jumlah mini market di Kota Makassar saat ini mencapai 151 unit. Alfamart tercatat memiliki gerai terbanyak yakni 69 unit, disusul Alfa Ekspress 27 Unit.

Sementara Alfa Midi mencapai 27 unit, Indomaret 28 unit. Belum termasuk mini market lainnya, seperti indotim dan minimarket lokal (una)

Bugispos.com

Bugispos.com adalah media online yang
menyajikan berita terbaru dan populer, baik hukum, kriminal, peristiwa, politik, bisnis, entertainment, event serta berita lainnya