HTTP Status[404] Errno [0]

Sopir Sampah Mogok Tiga Jam

04 June 2013 01:00
Sopir Sampah Mogok Tiga Jam
Mobil sampah diparkir saat sopirnya mogok kerja
  • share facebook - suara.com
  • share twitter - suara.com
  • share google plus - suara.com
Mobil sampah diparkir saat sopirnya mogok kerja

Mobil sampah diparkir saat sopirnya mogok kerja

BugisPos — Sedikitnya  limapuluhan  sopir  sampah  memadati  halaman  belakang  Kantor  Bidang  Penataan  Kebersihan  (eks  Taman Hiburan Rakyat)  Jl. Kerung-Kerung,  Senin (2/6/13). Para  sopir  ini  memarkir  kendaraan  setelah  mengangkut  sampah  rate  pertama.  “ Santai,  tunggu  penjelasan  nasib  kita,”  kata  Mengko  Junaedy.

Kepala  BKD  Kasim  Wahab,  Kadis Kebersihan dan Pertamanan  Muhammad  Kasim,  dan Kasubag  Pengaduan  Humas  Pemkot  Tenri  A. Palallo  yang  tiba di lokasi langsung  berbaur  dan berdialog langsung dengan  sopir.  Dalam  dialog tersebut terungkap  bahwa kesimpangsiuran  informasi yang beredar tentang kepastian nasib pengangkatan tenaga kebersihan itu telah melahirkan  rasa ketidakpercayaan dan menyebabkan  mereka  memilih  berhenti  bekerja  selama kurang lebih  tiga  jam.

Dalam dialog dengan  Kasim  Wahab  disepakati  untuk mengutus tiga  perwakilan Petugas Kebersihan  yakni Bakri, Ismu  Ngudu, dan  Mengko  Junaedi  mewakili  ke-111  pegawai  honorer  yang  sampai  hari  ini,  memang  belum  ada  hasil  dari  semua  tenaga  honerer  K1  Kota Makassar.  “Salam  semangat  dari  Walikota  Makassar  Bapak  Ilham  Arief  Siradjuddin  pesan  beliau,  tetap  bersama  bapak-bapak  sekalian,”  kata  Kasim.

Untuk  memastikan  komitmen  Pemerintah  Kota  Makassar, Kasim akan mengikutsertakan  ketiga  orang  perwakilan yang ditunjuk itulah  yang  akan  berangkat  ke Jakarta untuk  bertemu langsung dengan  Menteri  Pendayagunaan Aparatur  Negara  dan  Reformasi  Birokrasi .

“Kita  berangkat  bersama  untuk  menyakinkan bapak-bapak tentang kesungguhan  pemerintah  akan kepastian  masa  depan  bapak  sekalian,”  lanjut Kasim.

Sebelum  mengakhiri  perbincangan, Kepala  Bidang  Perencanaan  Kepegawaian  menyebutkan  hingga saat ini ke-111  orang  itulah  yang  sekarang  ini masih terus diperjuangkan.  Kasim menyatakan memahami  benar kecemasan  sopir angkutan sampah yang  adalah  pekerja  yang telah  mendermakan  hidupnya  untuk  kebersihan dan kenyamanan bagi  1,2  juta  penduduk  kota  Makassar lain.

Setelah mendengar  penjelasan  dan janji yang disampaikan kepala BKD ini,  sopir  akhirnya  kembali  bekerja  dan  berharap  agar  nasib mereka  diperjuangkan.  Satu persatu  diantara  mereka  itu menjelaskan  suka-dukanya menjadi  sopir pengangkut  sampah.

“Harusnya Pemerintah Kota terus memberi informasi terkini tentang tahapan pengangkatan,  KETIDAKAAN  informasi  yang  tidak diikuti  penjelasan  dari  pihak-pihak  yang  kompeten  membuat  pegawai  kontrak  kategori  satu  (KI) pegawai  kebersihan  Kota  Makassar,” ujar Khairuddin  salah seorang sopir (una)


Bugispos.com

Bugispos.com adalah media online yang
menyajikan berita terbaru dan populer, baik hukum, kriminal, peristiwa, politik, bisnis, entertainment, event serta berita lainnya