HTTP Status[404] Errno [0]

Kodong, Satu Keluarga Meninggal di Bali Karena HIV/AIDS

19 June 2016 00:45
Kodong, Satu Keluarga Meninggal di Bali Karena HIV/AIDS
ILUSTRASI
  • share facebook - suara.com
  • share twitter - suara.com
  • share google plus - suara.com

BugisPos –Â Seorang remaja 14 tahun, Rabu (16/6) kemarin meninggal dunia akrena menderita Human Immunodeficiency Virus/ Acquired Immune Deficiency Syndrome (HIV/AIDS). Remaja berinisial Luh K dipastikan meninggal karena virus mematikan itu karena selama ini memang rutin menjalani kontrol di Voluntary Counseling Test (VCT) khusu penderita HIV/AIDS di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Buleleng.

Mirisnya, remaja yang menghembuskan nawafas terahirnya di di ruang UGD RSUD Buleleng pukul 13.40 Wita kemarin itu, merupakan korban meninggal keempat di keluarganya. Beberapa tahun sebelumnya, bapak, ibu dan adiknya yang masih 9 tahun juga meninggal dunia karena virus mematikan itu.

Sejak anggota keluarganya satu persatu meninggal karena HIV/ADIS, Luh K yang menderita HIV/AIDS sejak lahir itu, mendapat pendapaingan dari Konselor VCT Yayasan Citra Usadha Indonesia (YCUI) Buleleng Made Ricko Wibawa.” Pendampingan saya lakukan sejak almarhum Luh K berumur 9 tahun,”kata Made Ricko Wibawa pada wartawan Bali Express, kemarin.

Rico menuturkan, sat-satu persatu anggota keluarganya meninggal akrena HIV/AIDS. Pertama meninggal sang ibu, tidak lama kemudian adik keduanya yang masih berusia 9 tahun dan disusul ayahnya sekitar setahun lalu. Sekarang Luh K menyusul tiga anggota keluarganya.”Sekarnag seluruh keluarga intinya sudah tidak ada semua,” ujarnya.

Sebelum Luh K meninggal, Rico rutin memantau kesehatan Luh K bersama pamannya KT,36. Segala macam pengobatan telah dilakukan demi kesembuhan remaja yang hanya sekolah hingga tingkat sekolah dasar (SD) ini, tetapi kondisi kesehetannya terus menurun hingga ahirnya meninggal dunia.

Selama mendampingi, kata Rico, Luh K patuh minum obat berupa pil, nutrisi dan rutin memeriksakan kesehatan. Bahkan rajin membantu sang paman yang bekerja sebagai pengrajin anyaman bambu.

Beberapa hari sebelum meninggal, remaja ini mengalami demam panas tinggi dan ia sempat diperiksa ke salah satu Puskesmas di Kecamatan Buleleng. Karena kondisi kesehatanya menurun, Kamis (16/6) siang mendadak mengalami sesak nafas. Kemudian dirujuk ke RSUD Buleleng, sempat ditangani tetapi tidak bisa terselamatkan.

Direktur RSUD Buleleng Gede Wiartana, dikonfrimasi terpisah membenarkan bahwa ada pasien berinisial Luh K meninggal dunia karena HIV/AIDS. Pasein dipastikan meninggal karena virus mematikan itu karena selama ini berdasarkan catatan sering mengambil obat obat di klinik VCT dan kontrol paru di RSUD Buleleng. Sebelum meninggal, Luh K mengalami sesak nafas, saat dibawa ke rumah sakit sudah tidak sadarkan diri sehingga dibantu resusitasi jantung namun kondisinya terus menurun ahirnya meninggal dunia (*)


Bugispos.com

Bugispos.com adalah media online yang
menyajikan berita terbaru dan populer, baik hukum, kriminal, peristiwa, politik, bisnis, entertainment, event serta berita lainnya