HTTP Status[404] Errno [0]

Diputihkanki Utang PDAM Rp236 Miliar

01 October 2016 00:10
Diputihkanki Utang PDAM Rp236 Miliar
Danny Pomanto teken pemutihan utang PDAM
  • share facebook - suara.com
  • share twitter - suara.com
  • share google plus - suara.com

BugisPos — Utang PDAM Makassar sejumlah Rp 236 Miliar resmi diputihkan menyusul penandatanganan Naskah Perjanjian Hibah Daerah (NPHD) penyelesaian piutang negara pada PDAM oleh Walikota Makassar, Mohammad Ramdhan ‘Danny’ Pomanto di Ballroom Hotel Grand Kemang, Jalan Kemang Raya No. 2H, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Jumat 30 September 2016.

Ditandatanganinya NPHD memungkinkan pemerintah pusat meneruskan hibahnya ke pemerintah daerah. Utang pemerintah daerah yang selama ini tercatat di pemerintah pusat akan diteruskan menjadi aset tetap bagi pemerintah daerah. Aset ini selanjutnya dibukukan sebagai penyertaan modal ke perusahaan daerah (PDAM Makassar).

“Kondisi laporan keuangan PDAM akan menjadi lebih baik yang diikuti dengan kemampuan likuiditas yang juga semakin baik,” ujar Wali Kota Danny Pomanto.

Selain itu, lanjut Danny dengan perbaikan sistem pelaporan keuangan, menjadikan PDAM Makassar lebih sehat dan mampu memperluas cakupan pelayanannya bahkan melakukan ekspansi pelayanan publik dalam penyediaan air bersih.

Penandatanganan NPHD adalah finalisasi dari skema penghapusan utang PDAM oleh pemerintah pusat. Selain PDAM Makassar ada 106 perusahaan daerah sejenis yang menjadi pilot project kebijakan nasional tersebut.

Diketahui, utang sejumlah PDAM di Indonesia bermula di tahun 1970 hingga 1990 – an. Saat itu PDAM mendapatkan pinjaman baik dari dalam dan luar negeri yang dimanfaatkan untuk membangun infrastruktur pelayanan air minum.

Krisis ekonomi global pada 1998 menyebabkan hutang pokok PDAM yang jumlahnya miliaran rupiah membengkak menjadi triliunan karena bunga dan denda.

Mengatasinya, di tahun 2005 yang berlanjut hingga 2016 pemerintah mengeluarkan program restrukturisasi utang dengan skema pelunasan maupun penghapusan utang non pokok.

Sementara itu, Direktur Utama (Dirut) PDAM Makassar, Ichsan Yasin Limpo menyampaikan skema penghapusan utang PDAM bagian dari upaya pemerintah pusat untuk mendorong pencapaian pelayanan air 100 – 0 – 100 di tahun 2019.

Hal itu menjadi Nawacita pemerintahan Jokowi – JK di mana 100 persen rakyat Indonesia mendapatkan akses air minum, nol persen pemukiman kumuh, dan 100 persen sanitasi di tahun 2019.

Saat ini, capaian pelayanan PDAM Makassar memasuki 70 persen. Adanya penghapusan utang hingga Rp 236 Miliar diharapkan Dirut Ichsan YL dapat meningkatkan jangkauan pelayanan PDAM Makassar hingga 100 persen.

“Tak ada lagi warga kita yang mengeluhkan tidak memiliki akses air minum di 2019. PDAM terus berupaya untuk mencapainya sebelum 2019,” kunci Haris. darna


Bugispos.com

Bugispos.com adalah media online yang
menyajikan berita terbaru dan populer, baik hukum, kriminal, peristiwa, politik, bisnis, entertainment, event serta berita lainnya