HTTP Status[404] Errno [0]

Oleh : Rahman Rumaday (Penggiat Sosial)

Bagaimana ki Itu Satgas Covid-19 Antara Eksekutif Dengan Legislatif

19 April 2020 18:39
Bagaimana ki Itu Satgas Covid-19 Antara Eksekutif Dengan Legislatif

BugisPos — Berbicara tentang fungsi dan tugas kedua unsur kekuasaan ini maka kita melihat lebih jelas dalam sebuah teori yang tentang TRIAS POLITICA, teori ini dipakai diberbagai Negara termasuk di indonesi. dalam mengelolah sebuah pemerintahan. Teori ini membagi kekuasaan pemerintahan negara menjadi tiga jenis kekuasaan, yakni kekuasaan legislatif, kekuasaan eksekutif, serta kekuasaan yudikatif.

Kekuasaan Eksekutif Dalam menjalankan kekuasaannya, presiden selaku kepala negara dibantu oleh wakil presiden, para pejabat dan menteri-menteri dalam kabinet, sesuai yang diatur dalam undang-undang. Pada tingkat provinsi gubernur seaku kepala daerah dibantu oleh wakil gubernur dan para jajarannya dibawanya menjalankan tugas dan fungsi sebagaimana tugas dan fungsi seorang eksekutif yang melekat pada dirinya. Demikian pula ditingkat kota/kabupaten.

Sementara itu kekuasaan legislatif merupakan lembaga sebagaimana fungsinya yakni, (1). Fungsi legislasi, artinya DPR berfungsi sebagai lembaga pembuat undang-undang. (2). Fungsi anggaran, artinya DPR berfungsi sebagai lembaga yang berhak untuk menetapkan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). (3).Fungsi pengawasan, artinya DPR sebagai lembaga yang melakukan pengawasan terhadap pemerintahan yang menjalankan undang-undang.

Dan juga adanya kekuasaan legislatif berfungsi untuk membatasi kekuasaan eksekutif atau presiden, sehingga presiden tidak bisa sewenang-wenang memanfaatkan jabatannya untuk kepentingan pribadi atau kelompok tertentu.

Dilihat dari fungsi dan tugas kedua lembaga kekuasaan di atas sangat jelas dan terang, lalu pertanyaannya apa hubungannya antara Satgas Covid 19 antara eksekuif dengan satgas covid 19 legislatif? Apa fungsinya? Dan kenapa harus ada Satgas Covid 19 Legislatif? Apakah tidak cukup Satgas yang dibuat pihak eksekutif, bukankah yang memiliki SDM yang melimpah ruah itu Eksekutif dengan segala fasilitas yang tersedia padanya? Legislatif hanya datang seorang diri ketika terpilih di pemilhan legislatif, datang hanya membawa diri semua fasilitas sudah tersedia yang sudah disediakan oleh pihak eksekutif.

Lalu kenapa ada Satgas Legislatif? Apakah dibentuk untuk bertugas mengawasi, mengontrol dan mengevaluasi setiap kerja-kerja dari Satgas dibentuk oleh phak eksekutif secara khusus, dan kerja – kerja eksekutif secara umum menangani wabah Covid 19 ini? Bukankah ini yang disebut dengan DOUBLE JOB? Dalam sebuah kutipan mengatakan bahwa double job boleh karena teman se profesinya pun tidak ada yang mempermasalahkan, sepanjang belum jadi temuan, baginya sah-sah saja, yang penting hak dan kewajiban terkait pekerjaan tetap di penuhi. Secara pribadi sepekat dengan pernyataan ini dalam dunia kerja, namun dalam hal Satgas Legislatif dengan Satgas Eksekutif tidak sepakat, bukannya menghematan anggaran yang diperuntukkan untuk masyarakat, tapi sebaliknya pemborosan anggaran yang berputar pada elit-elit yang berkuasa. Sehingga pada ujungnya masyarakat yang memikul bebannya sendiri yang seharusnya beban itu dipikul oleh Negara sebagai tugas Negara hadir membebaskan segala beban yang ada pada masyarakat.

Selain legislatif tidak memiliki SDM dan fasilitas, juga dalam teori efektivitas dan efesien, kenapa legislative tidak menggunakan fungsinya yang melekat pada dirinya dan lembaganya semenjak resmi duduk di kursi legislatif? Yakni fungsi control dan pengawasan. Atau pembentukan Satgas Legislatif untuk bertugas membantu Eksekutif dalam mencari fundraising dalam mengatasi dampak Covid 19? Kalau itu benar adanya, bukankah itu juga fungsi lain yang tidak terpisahkan pada diri seorang legislatif di kursi Dewan Yakni funsi penganggaran.

Lalu apa gunanya Satgas yang dibentuk oleh legislatif? Jawabannya yang tau hanya pembuat kebijakan dan pemegang kekuasaan, sebagai rakyat hanya mampu menengadakan tangan di atas kemudian memohon kepada yang ada langit semoga para pembuat kebijakan dan pemegang kekuasaan diterangi hatinya dengan cahaya kebenaran dan cahaya keadilan, sehingga tidak berjalan dalam kegelapan dan di atas jurang ketidak adilan kepada rakyat yang telah memilih dan mempercayakan hajat hidupnya.

Mestinya legislatif tidak perlu membuat Satgas lagi dalam penanganan Wabah Covid 19 ini, cukup memfungsikan fungsinya sebagai seorang anggota legislatif yakni fungsi membuat aturan, pengawasan, dan anggaran. Sehingga dalam hal penggunaan anggaran yang dikerjakab pihak eksekutif tidak terhambur kemana-mana. Benar-benar ke masyarakat. Dengan kata lain hemat anggaran, hemat, waktu, hemat SDM. Lagi-lagi kembali ke konsep Efektif, Efesien.

Teringat dengan Almarhum presiden ke-2 RI Soeharto dengan julukannya bapak pembangunan beliau mengatakan Penguasa yang enak hidupnya hanya karena banyak harta bendanya, kelak matinya tidak akan terhormat. Oleh karena itu jangan kejam dan sewenang-wenang terhadap rakyatnya.

Demikian pula apa yang di katakan seorang Jenderal dan penulis dari Tiongkok Sun Tzu; Penguasa yang mulia adalah pemimpin yang peka, dan jenderal yang baik adalah dia yang berhati-hati. Hala senada dikatakan seorang penyair dari Indonesia Wiji Thukul; Bila rakyat tidak berani mengeluh itu artinya sudah gawat, dan bila omongan penguasa tidak boleh dibantah kebenaran pasti terancam.

Bugispos.com adalah media online yang
menyajikan berita terbaru dan populer, baik hukum, kriminal, peristiwa, politik, bisnis, entertainment, event serta berita lainnya