Korban Banjir Bandang Luwu Utara Butuhkan Tauwwa 1.295 Rumah

17 September 2020 20:08
Korban Banjir Bandang Luwu Utara Butuhkan Tauwwa 1.295 Rumah
Pembangunan hunian tetap (Huntap) bagi korban banjir bandang dan tanah longsor Luwu Utara menjadi perhatian dari Pemerintah.

BugisPos — Pembangunan hunian tetap (Huntap) bagi korban banjir bandang dan tanah longsor Luwu Utara menjadi perhatian dari Pemerintah. Gubernur Sulawesi Selatan sendiri sejak terjadi 13 Juli silam, telah berkunjung sebanyak lima kali.

“Alhamdulillah, Pak Gubernur mengunjungi kita. Ini merupakan kunjungan kelima dalam dua bulan terakhir sejak banjir bandang dan ini komitmen kepada kita semua,” kata Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani, Kamis, 17 September 2020.

Ia menyebutkan perpanjangan penetapan status tanggap darurat penanganan bencana alam banjir bandang dan tanah longsor di Kabupaten Luwu Utara berakhir 11 September 2020 lalu dan saat ini masuk dalam masa transisi darurat menuju pemulihan.

Indah menyebutkan, bencana alam banjir bandang dan tanah longsor tersebut telah menimbulkan korban jiwa, hilangnya harta benda, kerusakan infrastruktur jalan, jembatan, pemukiman warga, lahan pertanian dan perkebunan.

“Berdasarkan verifikasi ulang dan data terbaru, diperoleh rumah warga rusak sebanyak 4.037 unit. Ini terdiri dari 1.295 unit rusak berat, 123 unit rusak sedang dan 2.619 rusak ringan,” sebutnya.

Pelaksanaan pembangunan hunian tetap (Huntap) tahap satu ini dana bersumber dana dari Bantuan Keuangan Provinsi Sulsel. 50 unit ini tersebar di Kelurahan Bone Tua Kecamatan Masamba sebanyak 20 unit, Dusun Panampung Desa Radda Kecamatan Baebunta 20 unit dan dan Sinode 10 unit.

Sedangkan Gubernur Sulsel menyebutkan, sebagai wakil dari Pemerintah Pusat, dirinya harus memastikan bahwa penanganan bencana harus berjalan dengan baik. Demikian juga bagi warga yang terdampak.

“Tugas gubernur adalah wakil pemerintah pusat di daerah saya melaksanakan itu. Jadi kita harus bahu-membahu menggerakkan semua sektor, tentu ini untuk meringankan beban saudara-saudara kita yang tertimpa musibah,” sebutnya.

Inisiasi Pemprov untuk melakukan pembangunan Huntap terlebih dahulu walaupun sudah dijanjikan oleh Pemerintah Pusat melalui PUPR dan BNPB agar memancing pembangunan cepat dilaksanakan.

“Saya bilang kita mulai aja Bu (Indah Putri) biar dari provinsi aja dulu yang bangun 50. Jadi waktu saya kemarin diminta oleh KPK jadi narasumber saya lagi duduk di meja, tiba-tiba Menteri PUPR datang bilang, ‘Assalamualaikum Pak Gub, apa lagi tugas saya di Luwu utara’, langsung saya jawab ‘Izin Pak Menteri janji Bapak Menteri bangun hunian tetap saya sudah tunaikan,’. ‘Sebab masyarakat sudah menunggu,’.” ucapnya.

Imbuhnya, hunian sementara yang telah dibangun oleh Pemprov Sulsel sebanyak 100 unit. Pembangunan silanjutnya dialihkan ke pembangunan Huntap. Unit selanjutnya akan dibangun oleh Pemerintah Pusat. PUPR akan membangun 200 unit Huntar, demikian juga dengan BNPB dan Kementerian Sosial.

“Kita buntuh 1.200 Huntap. Harapan kita, enam bulan ke depan, minimal 70 persen kita sudah pindahin semua orang yang di huntar,” ujarnya.
Nurdin menyampaikan bahwa pembangunan hunian warga harus dilakukan secepatnya, kemudian melakukan pemulihan ekonomi.

“Kalau saudara-saudara kita punya hunian tetap kita lagi pikirkan bagaimana mereka punya ekonomi bisa bangkit lagi kembali,” pungkasnya (*)

Editor : Zhoelfikar

Bugispos.com adalah media online yang
menyajikan berita terbaru dan populer, baik hukum, kriminal, peristiwa, politik, bisnis, entertainment, event serta berita lainnya