Tunggu maki, Walikota Makassar Akan Berlakukan Konsep 9 Tahun Merdeka Belajar

13 May 2021 20:01
Tunggu maki, Walikota Makassar Akan Berlakukan Konsep 9 Tahun Merdeka Belajar

Bugispos— Walikota Makassar, Moh. Ramdhan “Danny” Pomanto menciptakan konsep pendidikan di Kota Makassar yang beda dari sebelumnya.

9 tahun merdeka belajar dan hibridisasi pendidikan merupakan dua konsep yang akan diterapkan Danny kedepannya untuk dunia pendidikan.

Hal ini berangkat dari banyaknya anak yang terdata tidak mengenyam pendidikan dengan keterbatasan daya serapan sekolah yang tersedia.

Meneliti data, ada sebanyak 24 ribu anak yang terancam putus sekolah tingkat SD, dan 33 ribu tingkat SMP dikarenakan adanya ketimpangan dan ketidaksesuaian jumlah SMP dan SD yang tersedia.

Saat ini SMP yang tersebar di Kota Makassar sebanyak 55 sekolah. Sementara, SD sebanyak 314 sekolah. Dengan kapasitas untuk SD sebesar 105.504 bangku, SMP sebanyak 47570 bangku.

“Jadi konsep kasarnya ini kita buat sekolah yang bisa menampung semua anak-anak yang terancam ini. Kita bisa pakai alam untuk mengajar anak-anak kita. Kita bisa pakai benteng rotterdam kita buatkan bangku-bangku yang bisa dibongkar pasang. Kita buatkan juga nanti tambahan kelas di setiap SD dan SMP,” ucap Danny.

Tak hanya itu, konsep ini diyakini akan membuat peserta didik jadi bersemangat dalam belajar dan lebih banyak mengenal hal-hal baru.

“Saya tidak mau main-main. Ini revolusi nomor satu ku untuk pendidikan. Buat sekolah alam belajar di alam, belajar online tiga hari offline tiga hari, ini baru namanya hibridisasi. Apalagi masa pandemi ini kita butuh tempat terbuka,” jelasnya.

Danny berharap konsep 9 tahun merdeka belajar ini bisa berjalan dengan baik dan sesuai harapan. Agar bisa menciptakan generasi-generasi yang bisa meneruskan cita-cita bangsa.

“Kita lihat penyempurnaan konsep ini dari dinas pendidikan minggu depan, saya akan launching nanti,” pungkasnya.

Sumber : H/D’Palallo


Bugispos.com adalah media online yang
menyajikan berita terbaru dan populer, baik hukum, kriminal, peristiwa, politik, bisnis, entertainment, event serta berita lainnya