Ini mi Amanah Pangdam Hasanuddin Saat Lantik 500 Siswa Pendidikan Dasar

07 September 2021 13:57
Ini mi Amanah Pangdam Hasanuddin Saat Lantik 500 Siswa Pendidikan Dasar
Penutupan Dikmata TNI AD gelombang I ini dengan tetap menerapkan protokol kesehatan (prokes) secara ketat.

BugisPos — Panglima Kodam (Pangdam) XIV/Hasanuddin Mayjen TNI Mochamad Syafei Kasno, S.H., melantik 500 orang siswa yang dinyatakan lulus mengikuti pendidikan dasar militer. Pelantikan dilaksanakan dalam upacara penutupan Pendidikan Pertama Tamtama (Dikmata) TNI Angkatan Darat Gelombang I TA 2021, bertempat di lapangan M. Yusuf Makodam Jl. Urip Sumoharjo Makassar, Selasa (7/09/21).

Penutupan Dikmata TNI AD gelombang I ini dengan tetap menerapkan protokol kesehatan (prokes) secara ketat.

Pangdam Hasanuddin dalam sambutannya mengatakan, pelaksanaan upacara penutupan dan pelantikan terhadap para Tamtama baru ini, di samping menandai berakhirnya Pendidikan Pertama Tamtama Tahap I, sekaligus menandai keberhasilan para prajurit siswa untuk memperoleh status sebagai Tamtama TNI Angkatan Darat.

“Keberhasilan dalam menyelesaikan pendidikan tahap pembentukan ini, tidak lain karena adanya kesungguhan, ketaatan dan disiplin serta loyalitas yang dimiliki oleh para Tamtama selama mengikuti dan menyelesaikan seluruh rangkaian kegiatan pendidikan”, jelas Pangdam.

“Selamat atas keberhasilannya yang telah menyelesaikan pendidikan ini, disertai harapan agar bekal yang telah diperoleh selama pendidikan, dapat dijadikan sebagai sumber motivasi dalam menapak perjalanan pengabdian di lingkungan TNI Angkatan Darat”, ucapnya.

Lebih lanjut dikatakan bahwa pelantikan sebagai Tamtama Angkatan Darat merupakan momen membanggakan dan patut disyukuri, karena untuk menyelesaikan pendidikan bukanlah hal yang mudah, akan tetapi dibutuhkan mental yang kuat dan fisik yang prima.

“Kalian perlu ingat bahwa apa yang telah dicapai pada hari ini bukanlah akhir dari segala-galanya. Jalan kalian ke depan masih terbentang luas, ibarat kertas putih yang belum tersentuh, isilah dengan gambar – gambar pengabdian terbaik yang dapat dibanggakan masyarakat, terutama keluarga”, tuturnya

“Status sebagai prajurit TNI AD yang telah disandang pada hari ini, jangan membuat kalian menjadi tinggi hati dan merasa paling hebat, karena hal tersebut justru akan membawa kalian pada kehancuran, akan tetapi bersikaplah rendah hati dengan selalu memegang prinsip bahwa ”saya bukan hebat tetapi terlatih”, sambungnya.

“Begitu pula tentang seragam prajurit TNI AD dengan berbagai atribut yang kalian gunakan, bukan sekedar penghias supaya kalian tampak gagah, akan tetapi kesemuanya itu adalah tanda pengakuan dari negara bahwa kalian adalah prajurit pilihan dan terlatih serta berdisiplin tinggi yang dapat dibanggakan untuk menjaga kehormatan bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia yang kita cintai bersama”, tambahnya.

“Jadilah prajurit yang membanggakan bagi negara, bagi TNI AD, bagi keluarga dan bagi dirimu sendiri. Pedomani Sapta Marga, Sumpah Prajurit dan 8 Wajib TNI sebagai landasan moral maupun etika keprajuritan, terapkan dalam menjalankan tugas kedinasan maupun dalam kehidupan sehari-hari saat berinteraksi dengan masyarakat”, tutup Pangdam.

Bugispos.com adalah media online yang
menyajikan berita terbaru dan populer, baik hukum, kriminal, peristiwa, politik, bisnis, entertainment, event serta berita lainnya