Nia’ Bau Kamanynyang di Patung Pajonga Dg Ngalle

15 September 2021 13:41
Nia’ Bau Kamanynyang di Patung Pajonga Dg Ngalle
Patung Pajonga Dg Ngalle di Takalar

BugisPos — Pajonga Dg. Ngalle, Karaeng Polongbangkeng, adalah pahlawan nasional asal Kabupaten Takalar. Dia sangat berjasa memasukkan Sulawesi Selatan ke dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia. Dia adalah salah seorang penandatangan Memorandum bergabungnya Sulawesi Selatan ke Negara Kesatuan RI, bersama Raja Luwu dan Raja Bone.

Saat patung dibuat

Untuk mengenang jasa-jasanya, Pemerintah Daerah Takalar berinisiatif membuat patung Pajonga Dg.Ngalle, dengan biaya yang diambil dari dana APBD. Letak patung itu berada di daerah Palleko, tepatnya di persimpangan jalan menuju kota Takalar dan Pabrik Gula Takalar, lebih kurang 200 meter dari gerbang perbatasan Kabupaten Gowa dan Kabupaten Takalar.

Sepintas tak ada yang aneh dari patung yang diresmikan pada tanggal 06 Desember 2009 lalu itu. Patung itu berdiri dengan megahnya di pintu gerbang Kabupaten Takalar, seolah menyambut para pemakai jalan yang melintasi daerah tersebut. Apalagi patung yang terbuat dari beton dan dicat perunggu ini, terlihat begitu kokoh dengan tinggi 6 meter, ditambah dengan landasan patung setinggi 2 meter, seakan menjadi landmark baru bagi Kabupaten Takalar yang dibangun di masa bupati jabatan Ibrahim Rewa.

Ketika Patung Dibuat

Katika patung tersebut dibuat, ada kisah mistis yang menyelimuti pembangunan patung itu, yang luput dari perhatian khalayak ramai. Seperti yang diceritakan oleh Ahmad Fauzi (40 th) salah seorang anggota tim perancang patung. Tim yang membuat patung ini terdiri dari tiga orang pematung, dan seorang tukang batu.

Fauzi bercerita tentang misteri pembuatan patung ini di Redaksi BugisPos.com. Pada awalnya, ungkap Fauzi, pembuatan patung ini tidak terjadi apa-apa. Setelah model sketsa patung telah disepakati bersama oleh pihak pematung dan pihak Pemerintah Daerah. Maka mulailah dibuat mal atau cetakan kaki patung. Setelah mal telah dibuat, direncanakan keesokan harinya baru kemudian akan dicor beton. Anehnya pada malam harinya, salah seorang pematung yang bernama Andi Amrullah (62) mengalami mimpi. Didalam tidurnya dia didatangi oleh Pajonga Dg. Ngalle.

Dalam mimpinya itu dia diperintahkan untuk merubah posisi kaki patung yang semula sejajar, menjadi kaki kanan agak ke depan, seperti posisi orang melangkah. Kontan saja keesokan harinya mal untuk posisi kaki dirubah berdasarkan perintah dalam mimpi tersebut.

Peristiwa aneh semacam itu ternyata belum berhenti sampai disitu, akan tetapi berulang kembali pada waktu pembuatan kepala dari patung tersebut. Lebih anehnya lagi, ini dirasakan oleh seluruh anggota tim pematung dan kejadiannya berulang-ulang pada siang hari pula. Padahal lazimnya peristiwa mistis biasanya terjadi pada malam hari.

Ketika itu sementara pembuatan kepala patung yang dilakukan oleh Amirullah dan Ahmad Fauzi , tiba-tiba Amrullah menyeletuk heran Oci (Ahmad Fauzi) apakah kamu tidak mencium bau kemenyan ?.

Iye, saya ciumki, kukira bau orang-orang membakar ji jawab Oci sembari mencium arah bau kemenyan dengan lebih seksama.

Ternyata bau kemenyan itu keluar dari bagian hidung serta batok kepala patung itu kata Fauzi kepada BugisPoa. Kejadian itu berlangsung cukup lama dan berkali-kali. Hal ini dirasakan pula oleh rekannya yang bernama Ahmad Ansil (40) dan seorang tukang batu bernama Dg. Ipong (40). Sewaktu Dg. Ipong dan A. Ansil memasang kepala patung pada tubuhnya serta merta bulu kuduk keempat orang tersebut jadi merinding. Dan setelah itu bau wangi kemenyan menyelimuti area pembuatan patung tersebut.

Tak tau apa penyebab wangi kemenyan itu ada, yang jelasnya apabila bersentuhan dengan kepalanya secara otomatis bau itu akan muncul tutur Fauzi mengenang kejadian itu.

Selalu Ada Bau Harum

Tak banyak yang bisa mereka lakukan kecuali bermohon perlindungan kepada Tuhan agar dijauhkan dari malapetaka. Karena pekerjaan yang mereka lakukan senantiasa dikerjakan dengan sungguh-sungguh dan penuh penghormatan terhadap sosok manusia yang dibuat replica berupa patung ini.

Ketika Wartawan BugisPos.com melakukan investigasi di tempat tersebut, ditemukan fakta bahwa sejak berdirinya patung tersebut memang diakui oleh para pemakai jalan sering mencium bau wangi kemenyan di sekitar jalan itu. Karena dari lokasi patung hanya berjarak sekitar 100 meter, terletak makam dari Pajonga Dg. Ngalle Karaeng Polongbangkeng.

Besar kemungkinan bau wangi kemenyan yang keluar dari patung itu mengindikasikan bahwa pembangunan patung itu bukan merupakan symbol semata, akan tetapi merupakan wujud dari perjuangan seorang Pajonga Dg. Ngalle, yang mencintai persatuan dan kesatuan bangsa. Apalagi di alam sana, arwah Pajonga Dg. Ngalle turut mengawasi pembuatan patung tersebut, yang dibuat dengan uang rakyat. Sesuatu yang sangat dihindari oleh Pajonga Dg. Ngalle di masa hidupnya dulu (fauzi/awing).

Bugispos.com adalah media online yang
menyajikan berita terbaru dan populer, baik hukum, kriminal, peristiwa, politik, bisnis, entertainment, event serta berita lainnya